You are browsing the archive for ADB1-Reguler Archives - Personal Blog Resmi Abdullah Fajar.

Database Terdistribusi

October 3, 2013 in ADB1-Reguler, ADB1-Weekend, Sem Ganjil, TA 2013-2014

 

Database terdistribusi adalah kumpulan data yang digunakan bersama dan mempunyai hubungan secara logika tersebar secara fisik dalam jaringan komputer.

Distributed DBMS adalah Sebuah sistem perangkat lunak yang mengatur basis data terdistribusi dan membuat pendistribusian data secara transparan.

DDBMS memiliki satu logikal basis data yang dibagi ke dalam beberapa fragment. Dimana setiap fragment disimpan pada satu atau lebih komputer dibawah kontrol dari DBMS yang terpisah , dengan mengkoneksi komputer menggunakan jaringan komunikasi.

Masing- masing site memiliki kemampuan untuk mengakses permintaan pengguna pada data lokal dan juga mampu untuk memproses data yang disimpan pada komputer lain yang terhubung dengan jaringan.

Pengguna mengakses basis data terdistribusi dengan menggunakan dua aplikasi yaitu aplikasi lokal dan aplikasi global, sehingga DDBMS memiliki karakteristik yaitu :

  1. Kumpulan dari data logik yang digunakan bersama-sama
  2. Data di bagi menjadi beberapa fragment
  3. Fragment mungkin mempunyai copy ( replika )
  4. Fragment / replika nya di alokasikan pada yang digunakan
  5. Setiap site berhubungan dengan jaringan komunikasi
  6. Data pada masing-masing site dibawah pengawasan DBMS
  7. DBMS pada masing-masing site dapat mengatasi aplikasi lokal, secara otonomi
  8. Masing-masing DBMS berpastisipasi paling tidak satu global aplikasi.

Dari definisi tersebut , sistem diharapkan membuat suatu distribusi yang transparan. Basis data terdistribusi terbagi menjadi beberapa fragment yang disimpan di beberapa komputer dan mungkin di replikasi, dan alokasi penyimpanan tidak diketahui pengguna . Adanya Transparansi di dalam basis data terdistribusi agar terlihat sistem ini seperti basis data tersentralisasi. Hal Ini mengacu pada prinsip dasar dari DBMS (Date,1987b). Transparansi memberikan fungsional yang baik untuk pengguna tetapi sayangnya mengakibatkan banyak permasalahan yang timbul dan harus diatasi oleh DDBMS.

Terdapat dua macam sifat dari database terdistribusi yaitu Heterogenous dan Homogenous.

  1. Homogenous artinya suatu database terdistribusi dimana data di distribusikan pada beberapa komputer dengan menggunakan DBMS(database management system) yang sama. DBMS digunakan pada database terdistribusi untuk melakukan koordinasi data pada beberapa node.
  2. Heterogenous adalah kebalikan dari Homogenous dimana data di sebarkan dengan menggunakan DBMS yang berbeda.
    Tujuan utama dari database terdistribusi menyediakan kemudahan untuk mengakses data bagi user pada banyak lokasi yang berjauhan. Untuk mencapai tujuan ini system dari database terdistribusi harus menyediakan apa yang di sebut location transparency yang artinya seorang user dalam mengakses data tidak akan terbatas pada tempat, di manapun dia berada user dapat mengakases data.

Tujuan kedua dari database terdistribusi adalah local autonomy, yaitu kemampuan untuk mengatur database local dan mengoperasikannya secara sendiri – sendiri jika terjadi error atau kerusakan pada koneksi antar komputer.
Ada dua macam teknologi yang di gunakan untuk membangun sebuah database terditribusi. Yang pertama adalah synchronous distributed database technology dimana data yang terhubung pada suatu jaringan akan selalu ter-update sehingga user pada beberapa tempat dapat mengakses data. Sedangkan teknologi yang lain yaitu asynchronous distributed database technology di mana system akan menyediakan suatu kopi dari replikasi data pada beberapa node sehingga local server dapat mengakses data tanpa harus keluar dari jaringan lokal. Metode yang biasa di gunakan yaitu Replication serta circular Replication.

Adapun salah satu cara untuk mendistribusikan database adalah dengan replikasi.
Ada 5 keuntungan dari replikasi data yaitu :

  1. Reliability jika sebuah sistem yang menyimpan suatu database mengalami kerusakan maka sistem lain dapat menemukan kopi dari database yang di maksud pada node yang lain yang tidak mengalami kerusakan system karena database di simpan pada beberapa node.
  2. Fast response setiap situs mempunyai kopi dari database sehingga proses query data dapat berjalan lebih cepat.
  3. Node decoupling setiap transaksi data bisa di proses tanpa koordinasi antar jaringan sehingga jika sebuah node sibuk atau mengalami kesalahan maka akan ada sistem tersendiri yang menangani koordinas antar data.
  4. Reduced network trafic at prime time kemampuan sistem untuk memindahkan transaksi database pada jaringan yang sedang tidak sibuk atau berfungsi dengan tidak sebagaimana mestinya.

Implementasi Distributed DBMS MySQL

Secara definisi replikasi memiliki pengertian sebagai suatu proses mencopy atau mentransfer data dari suatu database ke database lain yang tersimpan pada komputer berbeda. Bila menilik artikel yang saya tulis sebelumnya tentang Pengenalan Arsitektur Database, replikasi dapat difahami sebagai proses pengkopian dan pengelolaan objek-objek dari database yang membentuk suatu sistem database terdistribusi (Distributed Database).

Pada umumnya MySQL dipergunakan secara massal sebagai Database yang cukup handal dalam menangani sistem database terpusat, seperti kebanyakan sistem database yang digunakan untuk web site, content management system, dan lain-lain. Bahkan hampir seluruh penyedia layanan hosting menyertakan dukungan produk MySQL untuk kelengkapan service-nya.

Penggunaan MySQL untuk mendukung proses replikasi database pada saat artikel ini ditulis masih sangat jarang ditemui. Implementasi sistem database terdistribusi kebanyakan masih berkiblat pada software-software dengan bandrol yang tinggi seperti Oracle, SQL Server, IBM DB2 dan lain sebagainya.

MySQL dalam hal ini tentunya tidak mau ketinggalan. Mulai versi 5.0 MySQL sudah mendukung sistem replikasi yang mana sebuah database server yang berfungsi sebagai master dapat tereplikasi datanya ke dalam satu atau lebih database server yang difungsikan sebagai slave.

Pengayaan dan Latihan

Silakan pelajari lebih jauh implementasinya disini:

http://ilmukomputer.org/wp-content/uploads/2008/06/dickyrahardi-replikasimysql.zip